Teknologi Nano Pertama di Indonesia, Produk Pelindung Bangunan Ramah Lingkungan

- Pewarta

Selasa, 28 Februari 2023 - 16:36 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

hoto Credit : Salah satu bangunan yang mengunakan Teknologi Nano/Doc/Ist

hoto Credit : Salah satu bangunan yang mengunakan Teknologi Nano/Doc/Ist

Bisnisnews.com – Sesuai anjuran Dinas Kebudayaan Provinsi DKI Jakarta, bangunan cagar budaya harus melalui perawatan serta pemeliharaan agar mampu bertahan di tengah perkembangan zaman. Ditambah lagi dalam pemeliharaannya dibutuhkan ketelitian dan ekstra hati-hati.

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi DKI Jakarta, Iwan Henry Wardhana mengatakan pihaknya senantiasa mendorong kesadaran pemilik bangunan untuk tetap mengedepankan kaidah pelestarian dalam melakukan rencana pembangunan.

Salah satunya Sekolah Kolese Kanisius yang terletak di Menteng, Jakarta Pusat. Bangunan sekolah yang didirikan Fransiskus Van Lith, SJ pada (1918) ini disebut milik Vikariat Apostolik Batavia. Selanjutnya pada 2022, yayasan tersebut mendirikan gedung Auditorium Tengah, melalui Arch. Dipl. Ing. Cosmas Damianus Gozali selaku arsitek terkenal Indonesia lulusan Austria. Dia menggandeng kontraktor ternama yang juga ditunjuk untuk proses pemugaran Sekolah Kanisius.

“Kami sangat mengapresiasi upaya yang dilakukan Sekolah Kanisius untuk tetap mengedepankan prinsip pelestarian dalam rencana pembangunannya,” kata Iwan Henry Wardhana dalam keterangan pers.

Sekolah Kolese Kanisius mengalami pemugaran karena termasuk salah satu bangunan tua tinggalan Cagar Budaya ataupun Objek Diduga Cagar Budaya. Bangunan Sekolah Kolese Kanisius mempunyai atap yang tinggi dengan bentuk elemen jendela dan roster yang geometris.

Pada bagian pintu dan jendela bangunan tersebut terdapat material kayu yang berfungsi sebagai stopper. Dalam memperbaiki bangunan tua, originalitas bangunan dijaga semaksimal mungkin agar tidak berubah.

Ketika dalam prosesnya kerap timbul kerusakan seperti atap bocor atau jendela yang rembes, dan kelembaban bangunan tua tersebut. Diperlukan penanganan waterproofing khusus untuk menjaga kondisi dinding dan perbaikannya harus dikerjakan dengan baik tanpa merusak bangunan.

Salah satu teknologi waterproofing termutakhir yang digunakan yaitu Nano Star yang telah menjadi brand pertama di Indonesia yang menghadirkan waterproofing dengan Teknologi Nano. Produk tersebut lebih ramah lingkungan karena tanpa menggunakan bahan kimia.

Selain itu, Nano Star memberikan perlindungan yang dapat bertahan selama 10 tahun, bahkan terhadap UV sampai 400 derajat termasuk curah hujan yang tinggi seperti Indonesia. Waterproofing dengan teknologi nano tersebut sudah diproduksi di Indonesia oleh PT Anugerah Magna Nanoteknologi yang merupakan anak perusahaan Triputra Group.

Memanfaatkan partikel-partikel yang sangat kecil dalam satuan nano, berubah ke dalam substrat beton membentuk jaringan seperti jaring laba-laba di bawah substrat. Fungsinya, selain untuk menahan air agar tidak memasuki celah-celah beton atau semen pada saat hujan, juga untuk mengeluarkan udara panas pada proses pemuaian beton.

Presiden Direktur PT Anugerah Magna Nanoteknologi, Hery Chrisnantyo mengatakan pihaknya mendukung program pemerintah khususnya untuk teknologi perlindungan material bangunan peninggalan bersejarah dan area cagar budaya.

“Harus kita sama-sama jaga, kami siap menyuguhkan produk untuk kebutuhan masyarakat guna memberikan perlindungan kepada material bangunan melalui produk teknologi Nano Star yang berfungsi untuk menjaga struktur bangunan agar selalu tampak kokoh dan fresh,” pungkasnya. ***

Berita Terkait

Chatbot BRI Sabrina Kembali Torehkan Prestasi, Raih Best in Personalization Strategy di Mata Lokal Award 2024
Peringati Hari Raya Waisak, BRI Peduli Salurkan Bantuan Sarana Pra-sarana Vihara dan Bagikan Sembako Untuk Umat Buddha
Lewat BRI Peduli – BRInita, Kelompok Dasawisma Pisang di Palembang Sulap TPS Liar Jadi Urban Farming yang Bernilai Ekonomis
Transaction Banking dan Bisnis Treasury BRI Sabet 2 Penghargaan Internasional dari The Asset Triple A
Punya Peran Besar di Bidang Ekonomi dan Sosial, BRI Raih Dua Penghargaan di CNN Indonesia Awards Bali 2024
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati Ungkap Alasan Pertumbuhan Ekonomi pada 2025 akan Naik
Kolaborasi BRI dan Telkomsel Hadirkan Ekosistem Finansial dan Digital Bagi Pekerjanya
BRI Peduli Salurkan Bantuan CSR di SDN 01 dan 02 Gunung Geulis Bogor
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Jumat, 24 Mei 2024 - 10:17 WIB

Chatbot BRI Sabrina Kembali Torehkan Prestasi, Raih Best in Personalization Strategy di Mata Lokal Award 2024

Kamis, 23 Mei 2024 - 17:08 WIB

Peringati Hari Raya Waisak, BRI Peduli Salurkan Bantuan Sarana Pra-sarana Vihara dan Bagikan Sembako Untuk Umat Buddha

Rabu, 22 Mei 2024 - 14:57 WIB

Transaction Banking dan Bisnis Treasury BRI Sabet 2 Penghargaan Internasional dari The Asset Triple A

Selasa, 21 Mei 2024 - 13:23 WIB

Punya Peran Besar di Bidang Ekonomi dan Sosial, BRI Raih Dua Penghargaan di CNN Indonesia Awards Bali 2024

Selasa, 21 Mei 2024 - 08:38 WIB

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati Ungkap Alasan Pertumbuhan Ekonomi pada 2025 akan Naik

Senin, 20 Mei 2024 - 17:54 WIB

Kolaborasi BRI dan Telkomsel Hadirkan Ekosistem Finansial dan Digital Bagi Pekerjanya

Minggu, 19 Mei 2024 - 10:10 WIB

BRI Peduli Salurkan Bantuan CSR di SDN 01 dan 02 Gunung Geulis Bogor

Minggu, 19 Mei 2024 - 09:58 WIB

Malam Inagurasi BRI Fellowship Journalism 2024, 50 Jurnalis Resmi Peroleh Beasiswa S2 dari BRI

Berita Terbaru