Pelaporan Keberlanjutan Isu Sampah Dukung Kurangi Sampah Laut dan Tingkatkan Ekonomi Sirkular

- Pewarta

Minggu, 9 Oktober 2022 - 20:14 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BISNISNEWS.COM – Indonesia Business Council for Sustainable Development (IBCSD), didukung oleh UNEP melalui SEA Sirkular Project memfasilitasi Workshop mengenai pelaporan keberlanjutan terkait isu sampah.

Yuks, dukung promosi kota/kabupaten Anda di media online ini dengan bikin konten artikel dan cerita seputar sejarah, asal-usul kota, tempat wisata, kuliner tradisional, dan hal menarik lainnya. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Isu sampah yang dibahas dalam workshop ini juga mencakup sampah plastik dan kemasan. Menurut data Kementerian Perindustrian (2022).

Sekitar 40% bahan plastik dipakai untuk kemasan dan separo lebih akan menjadi sampah.

Jika tidak terkelola dengan baik, sampah-sampah ini akan bocor laut serta menimbulkan pencemaran lingkungan yang dapat merusak ekosistem laut dan kesehatan manusia.

Oleh itu isu ekonomi sirkular dengan memanfaatkan bahan baku daur ulang ini juga menjadi pokok bahasan dalam workshop ini, sebelum peserta diperkenalkan dengan standarstandar GRI untuk pelaporan sampah.

IBCSD dalam sambutan pembukaan yang diwakili oleh Aloysius Wiratmo, Program Development & External Engagement Manager.

Dia menekankan bahwa Sustainability Reporting, termasuk pelaporan mengenai sampah, dapat menjadi instrumen penting untuk mendorong praktik-praktik keberlanjutan yang semakin baik di sektor bisnis.

Seperti melalui pelaporan praktik-praktik baik perusahaan dalam pengelolaan sampah yang mendukung ekonomi sirkular.

Workshop yang dilakukan secara online ini difasilitasi oleh narasumber utama, Hendri Yulius Wijaya, Country Manager Global Reporting Initiative (GRI).

GRI adalah sebuah organisasi internasional yang menciptakan standar pelaporan dampak lingkungan, sosial dan ekonomi, yang paling banyak digunakan oleh perusahaan di dunia.

GRI menyampaikan aspek-aspek yang menjadi latar belakang dalam penyusunan Pelaporan Keberlanjutan Sampah Plastik mengenai ekonomi hijau dimana limbah menjadi fokus utamanya.

Ekonomi hijau juga biasa disebut sebagai ekonomi melingkar (circular economy) yang menjadikan limbah dapat dimanfaatkan kembali dan memiliki nilai ekonomi.

Dalam prinsipnya ekonomi melingkar mencakup hal-hal seperti bahan baku yang digunakan seefisien mungkin.

Kemudian produsen sedapat mungkin menghindari limbah dan jika tidak, limbah yang dihasilkan diminimalisir dan dapat diolah kembali.

Peluang bagi aktivis pers pelajar, pers mahasiswa, dan muda/mudi untuk dilatih menulis berita secara online, dan praktek liputan langsung menjadi jurnalis muda di media ini. Kirim CV dan karya tulis, ke WA Center: 087815557788.

Selain itu, produsen juga dapat merancang ulang design produk yang dapat bertahan selama mungkin.

Produsen pun diharapkan dapat melihat limbah dalam ekosistem⁸ bisnisnya, kerjasama yang baik antara produsen dan konsumen yang kemudian menimbulkan perubahan perilaku.

Portal berita ini menerima konten video dengan durasi maksimal 30 detik (ukuran dan format video untuk plaftform Youtube atau Dailymotion) dengan teks narasi maksimal 15 paragraf. Kirim lewat WA Center: 085315557788.

Dalam menangani limbah kemudian akan menjadikan produsen dapat melihat proses limbah yang dihasilkan dari hulu ke hilir.

Limbah tidak hanya terlihat dari output produk yang dihasilkan dengan melihat bagaimana konsumen mengelola limbahnya, tetapi juga dari supplier yang memasok bahan baku dan bahan kemasan.

Investor yang serius bisa mendapatkan 100% kepemilikan media online dengan nama domain super cantik ini. Silahkan ajukan penawaran harganya secara langsung kepada owner media ini lewat WhatsApp: 08557777888.

Dengan demikian produsen perlu melihat semua aspek yang ada dalam value chain kegiatan produksinya dan limbah apa saja yang dihasilkan.

infoekbis

Dengan memperhatikan limbah yang ada dalam value chain produsen dari hulu ke hilir dapat meminimalisir limbah yang berakhir di TPA.

Produsen juga dapat membuat program-program dalam mengatasi limbah dengan bekerjasama dengan supplier dan organisasi organisasi pengolah limbah.

Sehingga dampak sosial yang positif dapat terjadi dimana limbah menjadi memiliki nilai ekonomi yang positif.

Hal menarik yang disampaikan oleh Hendri Yulius Wijaya, Country Program Manager GRI Indonesia, dalam Pelaporan Keberlanjutan Sampah Plastik ini produsen dapat menyampaikan:

Mengapa isu limbah penting bagi perusahaan atau organisasi dan bagaimana dampaknya terhadap bisnis serta lingkungan dan sosial.

Kemudian dalam konteks bisnis dapat data apa yang akan menjadi fokus pelaporan dan apa saja yang menjadi topik paling penting bagi perusahaan.

Dengan adanya sinergi yang baik dan berkesinambungan diharapkan pelaporan keberlanjutan mengenai sampah.

Termasuk sampah plastik dan kemasan dapat meningkatkan kesadaran dan kolaborasi semua pihak untuk sistem pengelolaan sampah yang lebih baik.

Dengan demikian, target pengurangan 70% sampah laut pada tahun 2025 sesuai mandat Perpres 83 Tahun 2018 dapat tercapai.

Dan tercipta ekonomi melingkar yang kondusif serta meningkatkan taraf hidup masyarakat.***

Berita Terkait

Lemahnya Penegakan Hukum Akibatkan Maraknya Aktivitas Tindak Pidana Ilegal Drilling dan Illegal Tapping
Bos SpaceX Elon Musk Luncurkan Internet Starlink dengan Jokowi, Hadiri World Water Forum 2024 di Bali
Pemerintah Tak Wajibkan Kontraktor Gunakan Kontrak Skema Gross Split untuk Tarik Minat Investor Migas
Badan Pangan Nasional Ungkap Produksi Jagung Tengah Melimpah, Bulog Diminta Serap Hasil Panen Petani
Profil Agus Projosasmito, Preskom AMMAN Group yang Masuk Jajaran Orang Terkaya RI Versi Media Forbes
Pemanfaatan Energi Baru dan Terbarukan akan Jadi Modal Ketahanan Energi di Masa Mendatang
Singapura Terbesar, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia Sebut 5 Besar Negara Realisasi Investasi pada Kuartal I 2024
Harga Bawang Merah Mengalami Kenaikan, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan Ungkap Alasannya
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Rabu, 22 Mei 2024 - 13:27 WIB

Lemahnya Penegakan Hukum Akibatkan Maraknya Aktivitas Tindak Pidana Ilegal Drilling dan Illegal Tapping

Minggu, 19 Mei 2024 - 12:43 WIB

Bos SpaceX Elon Musk Luncurkan Internet Starlink dengan Jokowi, Hadiri World Water Forum 2024 di Bali

Sabtu, 18 Mei 2024 - 16:07 WIB

Pemerintah Tak Wajibkan Kontraktor Gunakan Kontrak Skema Gross Split untuk Tarik Minat Investor Migas

Sabtu, 18 Mei 2024 - 11:31 WIB

Badan Pangan Nasional Ungkap Produksi Jagung Tengah Melimpah, Bulog Diminta Serap Hasil Panen Petani

Kamis, 9 Mei 2024 - 15:19 WIB

Profil Agus Projosasmito, Preskom AMMAN Group yang Masuk Jajaran Orang Terkaya RI Versi Media Forbes

Rabu, 1 Mei 2024 - 14:34 WIB

Pemanfaatan Energi Baru dan Terbarukan akan Jadi Modal Ketahanan Energi di Masa Mendatang

Selasa, 30 April 2024 - 10:09 WIB

Singapura Terbesar, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia Sebut 5 Besar Negara Realisasi Investasi pada Kuartal I 2024

Kamis, 25 April 2024 - 07:49 WIB

Harga Bawang Merah Mengalami Kenaikan, Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan Ungkap Alasannya

Berita Terbaru