Liwa Supriyanti Menilai Industri Baja Bisa Membangun Lingkungan Lebih Baik

- Pewarta

Selasa, 8 Maret 2022 - 17:34 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BISNIS NEWS – Sebagai sebuah industri dasar berbasis logam, baja selalu dilihat dari seberapa besar pemanfaatannya dalam pembangunan fisik dan penyerapan tenaga kerjanya.

Dalam penilaian Liwa Supriyanti, industri baja masih akan membangun lingkungan yang lebih baik di masa depan.

Pengusaha yang telah berkecimpung selama lebih dari 20 tahun di industri perdagangan baja itu mengerti akan nilai strategis logam berat itu di berbagai sektor pembangunan.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Logam ini mulai dominan menopang prikehidupan manusia sejak 4.000 tahun yang lalu dan permintaannya selalu naik dari tahun ke tahun sampai sekarang.

Nilai bisnisnya diperkirakan akan mencapai sekitar USD 14,3 triliun pada 2028.

Definisi industri baja adalah bidang usaha yang mengolah bijih besi menjadi baja.

Pengolahan baja juga berkembang seiring dengan kemajuan teknologi.

Meskipun bukan yang utama, tapi ketersediaan material ini mutlak diperlukan saat negara dan masyarakat mengejar konstruksi atau industri yang lebih luas.

Semua hal yang kita jumpai setiap hari pasti menggunakan baja, seperti jembatan, rel, mobil, dan peralatan lain-lainnya.

Tidak bisa dipungkiri, baja memiliki dampak besar terhadap ekonomi dan kehidupan masyarakat.

Dikutip dari situs pribadinya, Liwa Supriyanti menyatakan, baja adalah bagian mendasar untuk menciptakan lingkungan hidup dan kondisi dunia yang lebih baik,

“Kami fokus untuk memberikan materi terbaik kepada konsumen sehingga bisa memastikan dampak ekonomi dan sosial yang positif,” ujar perempuan yang sejak 2017 telah menjabat sebagai Direktur salah satu perusahaan produsen baja terbesar di Indonesia, Gunung Prisma itu.

Masih diambil dari situs pribadinya, Liwa Supriyanti menyatakan, persaingan ekonomi dan kemunculan teknologi modern telah memacu peningkatan kualitas produksi dan menciptakan peluang di industri baja.

Salah satunya adalah pengurangan konsumsi energi fosil, beralih ke energi ramah lingkungan (green steel).

Green steel adalah metode produksi baja dengan energi hidrogen. Metode ini bisa membuka peluang kerja baru dan juga menguntungkan bagi industri lain.

Setiap industri akan selalu berkaitan. Peningkatan permintaan bagi sebuah industri yang mempekerjakan ribuan karyawan seperti pabrik baja berarti keuntungan bagi berbagai sektor yang bekerja sama dengan pabrik itu.

Seperti bank, periklanan, pemasok, jasa profesional, dan transportasi. Jadi secara keseluruhan, mereka menjadi tulang punggung bagi kemajuan ekonomi.

Rilisbisnis.com mendukung program publikasi press release di media khusus ekonomi & bisnis untuk memulihankan citra yang kurang baik ataupun untuk meningkatan reputasi para pebisnis/entrepreneur, korporasi, institusi ataupun merek/brand produk.

Di Indonesia, pemakaian baja diperkirakan akan meningkat seiring dengan pesatnya proyek infrastruktur pemerintah.

Pada 2020, penggunaannya telah meningkat sebesar 3,1% dan mencapai puncaknya pada 2021.

Sayangnya, pada tahun yang sama, ekonomi dunia sedang diguncang pandemi Covid 19, termasuk di Indonesia.

Pemerintah berupaya untuk terus meningkatkan investasi dan menciptakan lebih banyak lapangan kerja di sektor lain.

Terkait pandemi, Liwa Supriyanti tetap bersikap positif karena industri manufaktur baja masih memainkan peran.

“Meskipun ketidakpastian meluas dan sikap menghindari risiko sebagai akibat dari pandemi, Gunung Prisma terus memulai proyek dan bekerja sama dengan mitra kami,” ujar perempuan yang selalu menyeimbangkan keluarga dan pekerjaan itu

Gunung Prisma sendiri tidak semata-mata mengejar keuntungan finansial. Salah satu dari sekian banyak proyek perusahaan ini yang berdampak positif secara ekonomi dan sosial adalah pembangkit listrik Pangkalan Susu yang berlokasi di Langkat, Sumatera Utara.

“Cara kami ingin mempromosikan industri baja untuk pembangunan ekonomi dan kondisi masyarakat adalah dengan proyek-proyek yang menggunakan baja,” kata Liwa Supriyanti ketika ditanya tentang pemikirannya tentang industri baja global.

Bantuan Pembangunan Jembatan
Proyek sosial yang membawa Liwa Supriyanti ke pedesaan adalah pembangunan jembatan di Nangela, Tegalbuleud, Sukabumi, Jawa Barat.

After paragraf 28

Bantuan tersebut sangat besar artinya bagi pembangunan jembatan. Apalagi, bukan kali ini saja Gunung Prisma memberikan bantuan sejenis, bekerja sama dengan Yayasan Sehati Gerak Bersama Sukabumi pada kegiatan tersebut.

Ketua Yayasan Sehati Gerak Bersama Sukabumi Andri Kurniawan menerangkan, adanya jembatan ini memudahkan masyarakat melaksanakan aktivitas sehari-hari.

Tanpa harus melintasi aliran sungai ketika surut dan tidak bisa melintas ketika air setinggi dada orang dewasa atau lebih.***

-

Berita Terkait

Fantastis! Hngga akhir Kuartal I 2024 Setoran BRI kepada Kas Negara Tembus Rp192,06 Triliun
Siap-siap Harga Gas Naik bagi 7 Indusri Ini, Pemerintah Segera Evaluasi Kebijakan Harga Gas Bumi Tertentu
BRI Tawarkan KPR Green Financing Sejak 2021, Komitmen dan Beri Dukungan Terhadap Ekonomi Hijau
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan Sebut Perum Bulog Akan Akuisisi Sumber Beras dari Kamboja
Menteri BUMN Erick Thohir Tunjuk Simon Aloysius Mantiri Sebagai Komisaris Utama PT Pertamina
Sebanyak 37 Perusahaan Antre Gelar IPO di Pasar Modal, 8 Perusahaan Omsetnya di atas Rp250 M
BRI Menanam Grow & Green Bantu Jaga Ekosistem Laut dan Kembangkan Potensi Wisata Daerah
Targetkan PNBP SDA Sektor Migas 2024 Sebesar Rp110,15 Triliun, Saat ini Baru Terealisasi 33,42 Persen
Jasasiaranpers.com dan media online ini mendukung program manajemen reputasi melalui publikasi press release untuk institusi, organisasi dan merek/brand produk. Manajemen reputasi juga penting bagi kalangan birokrat, politisi, pengusaha, selebriti dan tokoh publik.

Berita Terkait

Kamis, 20 Juni 2024 - 15:08 WIB

Fantastis! Hngga akhir Kuartal I 2024 Setoran BRI kepada Kas Negara Tembus Rp192,06 Triliun

Kamis, 20 Juni 2024 - 08:49 WIB

Siap-siap Harga Gas Naik bagi 7 Indusri Ini, Pemerintah Segera Evaluasi Kebijakan Harga Gas Bumi Tertentu

Rabu, 19 Juni 2024 - 14:26 WIB

BRI Tawarkan KPR Green Financing Sejak 2021, Komitmen dan Beri Dukungan Terhadap Ekonomi Hijau

Selasa, 11 Juni 2024 - 07:42 WIB

Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan Sebut Perum Bulog Akan Akuisisi Sumber Beras dari Kamboja

Senin, 10 Juni 2024 - 16:03 WIB

Menteri BUMN Erick Thohir Tunjuk Simon Aloysius Mantiri Sebagai Komisaris Utama PT Pertamina

Selasa, 4 Juni 2024 - 07:57 WIB

Sebanyak 37 Perusahaan Antre Gelar IPO di Pasar Modal, 8 Perusahaan Omsetnya di atas Rp250 M

Kamis, 30 Mei 2024 - 11:56 WIB

BRI Menanam Grow & Green Bantu Jaga Ekosistem Laut dan Kembangkan Potensi Wisata Daerah

Kamis, 30 Mei 2024 - 09:36 WIB

Targetkan PNBP SDA Sektor Migas 2024 Sebesar Rp110,15 Triliun, Saat ini Baru Terealisasi 33,42 Persen

Berita Terbaru